Tradisi Bakar Kertas

Tradisi Bakar Kertas Tradisi Bakar Kertas

Tradisi Bakar Kertas, Pada saat festival Cheng Beng sangat erat kaitannya dengan acara pembakaran kertas oleh keturunan yang masih hidup untuk leluhur yang telah tiada.

Sejak zaman dulu dikenal ada dua jenis kertas yang digunakan dalam tradisi ini, yaitu kertas yang bagian tengahnya berwarna keemasan (Kim Cua) dan kertas yang bagian tengahnya berwarna keperakan (Gin Cua). Menurut kebiasaan-nya Kim Cua (Kertas Emas) digunakan untuk upacara sembahyang kepada dewa-dewa, sedangkan Gin Cua (Kertas Perak) untuk upacara sembahyang kepada para leluhur dan arwah-arwah orang yang sudah meninggal dunia.

Zaman terus berubah, tradisi yang tadinya sengaja dicetuskan oleh Kaisar Lie Sie Bien dengan maksud dan tujuan yang baik, yakni membantu dan menolong kaum miskin, sekarang masalahnya menjadi lain. “Kertas Emas dan Perak” yang dulunya di produksi oleh industri rumah tangga orang-orang miskin, sekarang sudah di produksi secara massal oleh pabrik-pabrik yang tentunya milik pengusaha kaya. Sehingga maksud dan tujuan untuk pemerataan penghasilan sudah tidak bermakna lagi.

Kalau dulu upacara “Bakar Kertas” itu selalu diiringi dengan doa dan harapan untuk kebahagiaan para leluhur dan sanak keluarga yang telah meninggal, saat ini makna ini sudah semakin kabur karena tidak banyak lagi orang yang tahu asal mula, maksud dan tujuan sesungguhnya dari tradisi “Bakar Kertas” ini. Malah sekarang ada anggapan bahwa semakin banyak “kertas emas dan perak” ini dibakar adalah semakin baik, dan membuat leluhur dan sanak keluarga semakin kaya dan semakin senang di alam sana.

Ditambah lagi dengan berbagai ide yang menyesatkan, seperti membuat uang kertas “Hell Bank Note” yaitu uang kertas dengan nilai nominal milyaran, yang bentuknya mirip dengan uang kertas yang digunakan pada zaman sekarang. Yang membedakannya adalah kalau pada uang kertas yang berlaku pada umumnya ada yang bergambar kepala negara atau pahlawan, tetapi pada uang kertas yang akan dikirim kepada para leluhur yang telah meninggal ini bergambar Yen Lo Wang (Giam Lo Ong) yakni Dewa Yama, penguasa alam neraka, dan adanya tulisan “Hell Bank Note” (Mata Uang Neraka), selain itu ada juga  peralatan-peralatan modern dan canggih dari kertas seperti pesawat televisi, hand phone, mobil mewah, televisi, parabola, dll untuk dibakar guna dikirimkan pada leluhur dan sanak keluarga di alam sana, tentunya akan semakin mengaburkan maksud dan tujuan tradisi “Bakar Kertas” ini.

Demikian Informasi Unik Tradisi Bakar Kertas